"Be who you want to be, not what others want to see."

{ older posts / newer posts }

Thursday, October 10, 2013
10:14 PM

Aku keluar dari dewan peperiksaan dengan senyuman.

Argh akhirnya, aku dapat menghirup udara kebebasan.

Aku tersenyum lebar. Terasa lapang dadaku.

Aku pandang sahabat sahabatku yang lain.

Semua tersenyum kegirangan.

Terpancar muka ceria menandakan bahawa peperangan besar kami sudah berakhir.

Sekelipan aku merasa ada benda yang aneh padaku.

Entah kenapa seperti ada satu rasa yang tidak enak menyelinap dalam jiwa ini.

'Argh, bisikan syaitan je ni. Hati, tolong berikan ruang untuk tuanmu menarik nafas kelegaan dan kebebasan, boleh?' bisikku.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Aku pulang ke rumah dengan muka ceria.

Aku naik ke ruang atas dan duduk di atas lantai.

Kamera DSLR Canon dibawa keluar.

Aku tatap sekeping gambar yang mungkin akan menjadi kenangan yang terindah.

Ah manisnya ukhuwah ini. Aku rindu pada sahabat sahabatku.

Aku termenung dan nafsuku mengawal keadaan yang sepi.

'Haih kenapalah aku tiba tiba rindukan si dia? Kenapa dia takde wish aku pun untuk PMR ni?' nafsuku berbisik.

Aku gelengkan kepala.

Kenapa aku boleh terfikirkan tentang dia ni?

Dia tak pernah ada untuk aku pun bila aku perlukan dia.

Dia tak pernah ada untuk hulurkan tangan padaku tika aku terjelepok dalam keadaan yang futur.

Sebaliknya Allah yang menarik aku tika aku terjatuh keseorangan.

Cintaku hanya pada Dia bukan dia!

Aku tak boleh macamni. Jangan manjakan nafsumu syitah. Jangan tunduk pada pintaannya.

Aku pasang televisyen. Mataku memandang skrin.

Namun mindaku melayang.... jauh daripada alam realitiku.

Tuhan kenapa kau masih titipkan rindu ini di hatiku?

Kenapa Kau masih hadirkan bayangannya dalam lenaku?

Rabb, aku tak kuat. aku tak mampu.

Tiba tiba sepotong ayat terlintas dalam benak fikiranku.

'Allah bagi nikmat, kau tak bersyukur. Allah bagi musibah, kau mengeluh. Apa kau nak sebenarnya?'

Terpejam mataku.

Benar, aku memang hamba yang kufur dengan nikmatMu.

Ramai orang meminta untuk menjadi kuat tapi bila baru sikit Allah bagi sedikit mehna, terus futur dan lupakan Allah.

Tak semua nikmat kita akan bersyukur dan tak semua musibah kita berjaya tempuhi.

Aku ambil buku notaku.

Aku baca bait bait ayat yang aku catit di dalamnya.

Orang selalu berkata bila dilimpahi dengan nikmat dan kesenangan,

"Kenapa Allah bagi nikmat dekat aku? Kenapa Allah tak bagi musibah untuk sedarkan aku? Nikmat melalaikan aku."

Tapi bila Allah bagi musibah untuk menguatkan iman mereka,

"Kenapa Allah bagi musibah dekat aku? Kenapa Allah nak buat aku jadi lemah?"

Allahu, jangan pernah biarkan aku tergolong dalam golongan mereka yang tidak bersyukur padaMu.

Manusia, mana pernah puas dengan apa yang dia ada, apa yang menimpa padanya.

Tak pernah puas. Selalu menjadi tamak dan gelojoh.

Kalau tiada secebis iman dalam jiwa mereka, pasti ada segelintir yang akan menyalahkan Allah dengan apa yang terjadi pada mereka.

Allah, jangan jadikan aku seperti mereka.

Ya Muhaimin, jagakan hatiku agar ia sentiasa bersyukur dengan setiap nikmat yang Kau berikan.

Jagakan hatiku agar ia sentiasa terlindung daripada sifat suka mengeluh.

Jagakan ia.

Wahai Penciptaku dan Pemegang hati ini, tunggu aku untuk bertemu denganMu.

Izinkan diri yang kotor lagi hina ini bersujud padaMu.

Aku rindu padaMu.

Sangat rindu.
"Kalian, tolong doakan aku untuk mendapat keputusan 8A dengan cemerlang dan jayanya. Doakan Nasyitah Binti Mohd Zaini mendapat pemeriksa yang lembut hatinya. Aamiin. Syukran."